Feeds:
Posts
Comments

Archive for June 8th, 2007

Sekiranya ingin menjadi Kaya, maka di baca ayat di bawah ini dan dihembuskan pada makanan dan di sedekah kan makanan tersebut kepada Fakir Miskin. Insya’Allah, di kaya kan oleh Allah ta’ala. Ini lah doa nya:

YAA LATHIIFFU YAA HAAFIZZU YAA HAKIMMU YA WAKILLU YAA ALLAH LAA ILAAHA ILLALLAAH, MUHAMMADAR RASUULULLAH

Advertisements

Read Full Post »

Firman Allah :

“Sesungguhnya Qaarun adalah ia dari kaum Nabi Musa, kemudian ia berlaku sombong dan zalim terhadap mereka; dan Kami telah mengurniakannya dari berbagai jenis kekayaan yang anak-anak kuncinya menjadi beban yang sungguh berat untuk dipikul oleh sebilangan orang yang kuat sasa. (Ia berlaku sombong) tatkala kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah engkau bermegah-megah (dengan kekayaanmu), sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang bermegah-megah” (seperti lagakmu itu).

Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia ; dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian ni’mat-Nya yang melimpah-limpah); dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi; sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang yang berbuat kerosakan”.

Qaarun menjawap (dengan sombongnya): “Aku diberikan harta kekayaan ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku” (Kalaulah Qaarun bijak pandai) tidakkah ia mengetahui dan pandai memahami, bahawa Allah telah membinasakan sebelumnya, dari umat-umat yang telah lalu, orang-orang yang lebih kuat daripadanya dan lebih banyak mengumpulkan harta kekayaan? dan (ingatlah) orang-orang yang berdosa (apabila mereka diseksa) tidak lagi ditanya tentang dosa-dosa mereka, (kerana Allah sedia mengetahuinya)

Kemudian Qaarun keluar kepada kaumnya dengan memakai perhiasannya. (Pada sa’at itu) berkatalah orang-orang yang semata-mata inginkan kesenangan kehidupan dunia: “Alangkah baiknya kalau kita ada kekayaan seperti yang didapati oleh Qaarun! Sesungguhnya dia adalah seorang yang bernasib baik”.

Dan berkata pula orang-orang yang diberi ilmu (diantara mereka): “Janganlah kamu berkata demikian, pahala dari Allah lebih baik bagi orang yang beriman dan beramal salih; dan tidak akan dapat menerima (pahala yang demikian) itu melainkan orang-orang yang sabar”. (Ya’ni yang sabar dalam mengerjakan perintah-perintah Allah dan menjauhi larangannya)

Lalu Kami timbuskan dia bersama-sama dengan rumahnya di dalam tanah, maka tidaklah ia mendapat sebarang golongan yang boleh menolongnya dari azab Allah, dan ia pula tidak dapat menolong dirinya sendiri.

Dan orang-orang yang pada masa dahulu bercita-cita mendapat kekayaan seperti Qaarun – mulai sedar sambil berkata: “Wah! Sesungguhnya Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hambaNya, dan Dialah juga yang menyempitkannya. Kalau tidak kerana Allah memberi pertolongan kepada kita tentulah kita akan dibinasakan dengan tertimbus di dalam tanah (seperti Qaarun). Aduhai! Sesungguhnya orang-orang yang kufurkan ni’mat Allah itu tidak akan berjaya!” ( Ya’ni kekayaan dan kemiskinan adalah menurut ketetapan Allah dan hikmat kebijaksanaanNya. Sebenarnya kemewahan yang diperolehi seseorang itu tidaklah menjadi alamat bahawa ia diredhai Allah; demikian juga kemiskinan yang menimpa seseorang, tidak menjadi alamat bahawa ia dimurkai Allah)

(Al-Qasas, 76-82)

Read Full Post »

Allah Ta’ala telah berfirman:

“Dan janganlah kamu berikan orang-orang yang masih belum mengerti (bodoh) harta mereka yang dijadikan Allah kamu sebagai penguasa bagi mereka.”

(An-Nisa’ : 5)


Bersabda Rasulullah s.a.w. :

“Sebaik-baik harta yang bagus bagi orang yang bagus!”

Sabdanya lagi:

“Sesungguhnya jika engkau meninggalkan pewarismu dalam keadaan kaya raya adalah lebih baik daripada engkau meninggalkan mereka papa kedana menadah tangan kepada manusia.”

Read Full Post »

Tawakkal itu adalah kelakuan hati yang tidak bertentangan dengan gerakan anggota badan. Seandainya dikatakan, bahwa semua orang yang bekerja atau berusaha itu tidak bertawakkal, niscaya boleh dikatakan, bahwa para Nabi juga tidak bertawakkal. Kita dapati Nabi Adam a.s. bekerja sebagai pembajak. Nabi Nuh dan Nabi Zakaria pula bekerja sebagai tukang kayu. Nabi Idris sebagai tukang jahit. Nabi Ibrahim dan Nabi Luth sebagai petani. Nabi Saleh pula sebagai peniaga. Nabi Sulaiman mencipta sesuatu dari dedaun kurma, manakala Nabi Daud membuat perisai. Dan Nabi Musa, Nabi Syu’aib dan Nabi Muhammad s.a.w. sebagai penggembala, moga-moga Allah merahmati mereka sekalian.

Read Full Post »

Tersebut di dalam Bukhari dan Muslim dari Hadis riwayat Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi s.a.w. telah bersabda:

“Satu dinar yang engkau belanjakannya pada jalan Allah, dan satu dinar lagi yang engkau belanjakannya pada memerdekakan hamba sahaya, dan satu dinar lagi yang engkau belanjakannya kerana bersedekah, dan satu dinar lagi yang engkau belanjakannya kepada anak-isterimu, yang paling utama ialah dinar yang engkau belanjakannya kepada anak-isterimu itu!”

Read Full Post »

Saidina Umar bin Al-Khattab r.a. pernah berkata :


“Seandainya aku mati kerana sedang berusaha di atas kedua belah kakiku, aku mencari pencukupan diriku adalah lebih aku cintai daripada aku mati sedang berjihad pada jalan Allah.

Read Full Post »

Amalkan wirid dan doa berikut selepas solat hajat dua raakat;

Yaa Syaakur x 40

Yaa Muk Tadir x 40

Yaa Muk Kadim x 184

Yaa Barr x 40

Yaa Zal Jalaa lii Wal Ikraam x 65

Insya’Allah di luaskan rezeki oleh Allah.

Read Full Post »

Older Posts »