Feeds:
Posts
Comments

Archive for July, 2007

Kewajipan para pelajar atau orang yang akan mempelajari kitab-kitab agama Islam adalah mengirim hadiah surah Al Fatihah kepada pengarangnya. Ini bermaksud supaya mendapat kelancaran di dalam muthala’ah sehingga di perolehi ilmu yang banyak dan bermanfaat.

 

Oleh kerana itu, setiap kali akan muthala’ah sesuatu kitab agama, baca lah surah Al Fatihah dengan tata cara sebagai berikut :

 

“ILAA HADHRATI RUUHI MU – ALLIFI HAADZAL KITAAB, AL FAATIHAH!”

( Kehadirat ruh pengarang kitab ini, Al-Fatihah )

Kemudian baca lah surah Al-Fatihah dengan tertib dan khusyu’. Insya’Allah, dengan cara begitu akan mudahlah muthala’ah sesuatu kitab.

Sebaiknya, hendaklah muthala’ah sesuatu kitab itu dalam keadaan ada wudhu’, kerana bahawasanya ilmu itu nur dan wudhu’ itu pun nur. Maka bertambah-tambahlah oleh nur ilmu dengan nur wudhu’ itu.

Wajib kita meletakkan kitab itu di tempat kedudukan yang atas dan baik, dan semoga dengan menghormatinya akan membawa manfaat ilmu itu terhadap kita.

Read Full Post »

3c12078e.jpg

Cara beramal :

 

Yang baiknya di baca 21 kali setiap lepas sembahyang maghrib dan subuh selama 21 hari berturut-turut dengan khusyuk, mudah-mudahan di kabulkan apa-apa yang di hajatkan. Boleh di baca pada tempat-tempat gelanggang silat bila hendak bersilat. Baca 7 kali apabila berasa takut bila berada di sesuatu tempat.

Read Full Post »

eebbc524.jpg

e9ea44cf.jpg

Ertinya:

“Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Kami mengangkat gunung (Tursina) ke atas mereka (Bani Isra’il) seolah-olah gunung itu awan (yang menaungi mereka) dan mereka yaqin bahawa gunung itu akan jatuh menimpa mereka, (sambil Kami berfirman kepada mereka): “Terimalah dengan bersungguh-sungguh (Kitab Taurat) yang telah Kami berikan kepada kamu dan ingatlah (amalkanlah) apa yang terkandung di dalamnya, supaya kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa”.”

(Surah Al-A’raaf ayat 171)

 

Baca lah ayat di atas ini sebanyak tiga (3) kali sebelum mengaji. Insya’Allah, Tuhan kan memberi kemudahan di dalam menangkap ilmu itu.

Read Full Post »

b036525.jpg

”LAA ILAAHA ILLALLAAHUL ’AZHIIMUL HALIIM, LAA ILAAHA ILLALLAAHU NUURUS SAMAAWATI WA RAB BUL ’ARSYIL KARIIM”

Ertinya:

Tiada Tuhan yang wajib di sembah melainkan Allah yang Agung lagi Penyantun, tiada Tuhan yang wajib di sembah melainkan Allah yang menyinari seluruh langit dan yang menguasai Arasy yang mulia.

Baca wirid ini 3 kali, 113 kali, atau 313 kali, setiap kali lepas solat fardhu yang lima. Insya’Allah, dengan mengamalkan wirid ini, segala kesusahan anda akan hilang dan di gantikan dengan kebahagian hidup. Wirid ini juga dapat mengubah dan mempengaruhi tingkah laku isteri, anak-anak, jiran tetangga dan masyarakat sekeliling terhadap anda.

Read Full Post »

islam-rabat-royal-palace-morocco.jpgDunia Ini Di buat Penuh Dengan Ujian, Pada Hakikatnya Agar Orang Itu Menjadi Bosan, Lalu Condong Pada Kehidupan Akhirat.

 

“Bahawasanya Allah menjadikan dunia ini sebagai tempat ujian (kesedihan) dan sebagai sumber kekeruhan agar kamu merasa jemu terhadapnya.”

 

Tidak ada orang yang terlepas dari kesusahan, demikianlah seni kehidupan. Hidup yang sementara, tapi penuh ujian dan tentangan, penuh kekeruhan dan kekurangan, hingga bermacam-macam bentuk kehidupan manusia di dunia ini. Orang yang kaya dan banyak hartanya menemui kesusahan sebab hartanya, orang yang miskin merasa susah sebab dari hajat yang di perlukannya. Begitu jua orang yang berpangkat dan berkedudukan yang sentiasa merasa susah sebab bimbang dan takut kedudukan pangkatnya. Kesimpulannya, tidak ada orang yang hidup di dunia ini merasa tenang dari berbagai ujian, walau bagaimana bentuk keadaan hidup manusia itu. Manusia itu dapat di kategorikan kepada empat kumpulan, iaitu;

1. Insan Hamba Kebendaan : yang bererti hidup mulia di dunia, tetapi hina di akhirat.

2. Insan Hamba Kerohanian : yang bererti hidup hina di dunia, tetapi mulia di akhirat.

3. Insan Muslim dua segi : yang bererti hidup mulia di dunia dan mulia di akhirat.

4. Insan Polos : yang bererti hidup hina di dunia dan hina pula di akhirat.

Pergolongan ini tidaklah mutlak menurut penilaian lahiriah, walaupun berdasarkan isyarat dari Al-Qur’an dan Hadith serta sunnah Rasulullah, kerana hakikat penilaian adalah ketentuan dari Tuhan Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana: yang memberi ampunan pada sesiapa yang di kehendakiNya.

Read Full Post »

Orang yang bijaksana berkata:

 

“Jadilah kamu orang yang selalu mencari istiqomah (Kelurusan) dan janganlah menjadi orang yang mencari karomah (kekeramatan) maka sesungguhnya jiwamu menjadi bergolak sedangkan kamu mencari karomah, akan tetapi Tuhanmu mencarimu dengan kelurusan (kebenaran), Dan kerana memang hak Tuhanmu itu lebih utama bagimu daripada kamu mengutamakan bahagian jiwamu.”

 

 

att976022.jpg

Telah di ceritakan di dalam hikayat Israilyyat yang bersumber dari Wahb bin Munabbih rodhiyallhu anhu Ta’ala:

 

“Sesungguhnya (pada waktu dahulu) ada seorang lelaki dari Bani Israil yang menjalani ibadat puasa selama 70 tahun. Pada setiap tahun, ia berbuka 7 hari. Kemudian ia memohon kepada Allah Tabaroka wa Ta’ala agar supaya diperlihatkan padanya bagaimana kekuatan syaitan di dalam mengalahkan manusia. Walaupun permintaannya itu sudah lama sekali diajukan, akan tetapi Allah belum jua mengabulkannya. Ia berkata dalam hatinya :

”Seandainya aku tahu atas kesalahanku dan dosa-dosaku yang terjadi antara aku dan Tuhanku pastilah itu lebih baik bagiku dari perkara yang aku minta ini.”

Pada waktu itu juga Allah swt mengutus seorang malaikat untuk menemuinya. Kemudian malaikat itu berkata: ”Bahawasanya Allah Ta’ala telah mengutus kepadaku untuk menemuimu. Dia (Allah) berkata kepadamu:

”Sesungguhnya perkataanmu yang telah lalu itu lebih disenangi olehNya daripada ibadahmu selama itu.”

Sesudah diberitahu oleh malaikat yang demikian itu, maka Allah membuka penglihatannya sehingga ia dapat melihat bala tentera iblis seketika itu yang telah mengepung bumi, sehingga tidak ada seorangpun manusia yang tak terkepung olehnya bagaikan pengepungan lalat.”

Read Full Post »

Si Kikir dan Malaikat Maut

Setelah bekerja keras, berniaga dan menjadi lintah darat, si kikir telah mengumpul harta, hingga hartanya jika di kira-kira telah mencapai tiga ratus ribu dinar. Ia memiliki tanah luas, beberapa gudang, dan segala macam harta benda. Kemudian ia memutuskan untuk beristirehat selama satu tahun. Hidup selesa, dan menjamin masa hadapannya.

Tetapi, segera setelah ia berhenti mengumpulkan wang, Malaikat Maut muncul di hadapannya untuk mencabut nyawanya. Si kikir pun berusaha dengan segala daya upaya agar Malaikat Maut itu tidak jadi menjalankan tugasnya. Si kikir berkata, “Bantulah aku, barang tiga hari saja. Maka aku akan memberimu sepertiga hartaku.”

Malaikat Maut menolak, dan mulai menarik nyawa si kikir. Kemudian si kikir memohon lagi, “Jika engkau membolehkan aku tinggal dua hari saja, akan kuberi engkau dua ratus ribu dinar dari gudangku.”

Tetapi masih lagi Malaikat Maut pantang menyerah dan tidak mahu mendengarkannya. Bahkan ia menolak memberi tambahan satu hari demi tiga ratus ribu dinar dari si Kikir.

Akhirnya si kikir berkata, “Kalau begitu, tolong beri aku waktu untuk menulis sebentar.”

Kali ini Malaikat Maut mengizinkannya, dan si kikir menulis dengan darahnya sendiri:


 

Wahai manusia, manfaatkanlah hidupmu. Aku tidak dapat membelinya dengan tiga ratus ribu dinar.

Pastikan engkau menyedari nilai dari waktu yang engkau miliki.

Read Full Post »

Older Posts »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 74 other followers